Kebersamaan

Togetherness atau Kebersamaan, ya, itulah tema buat gambar diatas. Tema itu muncul begitu aja ketika aku liat-liat foto pas waktu ke Gunung Ijen. kebersamaan, kata yang sering diungkit-ungkit pas pengkaderan, sampe bosen aku ndengerinnya. emang kenapa sih kok kata itu begitu ditekankan kepada kita (maba) waktu itu?

Tapi kalo dipikir-pikir, bener juga kata senior itu, kebersamaan itu penting. misalkan aja kita sendirian trus gak ada temennya. emang kita mau apa coba? mau ketawa-ketawa sendiri apa? kayak orang gila malahan. sama komputer mas… aku memang kuliah di jurusan berbasis TI (Teknologi Informasi), tapi kayaknya gak bisa itu nggantikan yang namanya teman. si kompi itu kan statik kan, kalo sama dia terus lama-lama jadi ansos (anti sosial) nantinya. kalo ada temen , banyak hal yang bisa kita dapatkan, banyak sisi dari dunia yang bias kita kuak, banyak sudut kehidupan yang bisa kita sibak… hehehe…

Manusia itu makhluk sosial, yang katanya dulu pas SMA bahwa manusia tidak bisa hidup tanpa bantuan orang lain, tidak salah kan kalo aku menaruh tulisan “why people can live? ..cause they’re not ALONE”. coba diingat-ingat rantai kehidupan manusia itu, tiap manusia butuh manusial lain untuk mendukung kehidupannya, kalo ditelusuri terus kan membentuk suatu rantai yang berkesinambungan. kalo hidup sendiri emang bisa apa? sulit lah… aku aja pas lagi sendirian di kos aja bingung, mau ngapain ini, ada sih komputer tapi cepet bosen. coba ada temen kos, bisa diajak ngobrol, cerita-cerita, nggosip =p, ketwa-ketawa, dan banyak lagi pokoknya… asik pokoke… πŸ˜€

Makan Mewah tapi Nyesel… (-_-‘)

Yah udah lama gak mampir ke blog ini, daripada gak ada isinya mending kuisi sama ceritaku aja. πŸ˜€

Kira-kira satu jam yang lalu aku cari makan, habis kelaperan sih. Daripada jauh-jauh ke keputih (tempat biasa makan) aku ke Gebang aja, sekalian nostalgia (dulu kos disini soalnya). Sampai di situ bingung mau makan dimana, tiba-tiba inget sama isi blognya agung tentang ayam bakar gebang yang katanya enak. Langsung aja aku belok kesitu, aku pesen ayam bakar tambah minum es teh.

Gak berapa lama pesanan datang, langsung kusikat udah kayak 3 hari gak makan ini, lahap bener. Gak sampai 15 menit udah abis aku lalu ngrogoh saku buat bayar. “Mas berapa? Ayam bakar tambah es teh…”, kataku. Dan jawabannya, “sembilan setengah mas (9500)…”. Wiikkk…!!! Aduh nglebihin budget nih, dengan terpaksa kuulurkan uang 20 ribuanku sambil nangis di dalem ati. hik ihik… Emang enak sih tapi…. MAHALLL…!!! Kayaknya lebih enak Warung Mak NIng aja murah meriah…. Gak lagi-lagi deh…. uhuk uhuk… 😦

It’s trouble…!!!

Kompiku lagi bermasalah… kipas CPU (yang nempel di prosesor itu) gak jalan… waduh tambah parah aja, dulu itu masih muter walau gak sekenceng biasanya… takutnya suhu CPU-ku melebihi batas trus ngrusak komponen-komponen hardwareku… tidak…!!!

sementara ini tak akalin pake kipas biasa, itu tu kipas ruangan yang kecil, ya daripada rusak mending diakal-akalin dikit… gak tau sampe kapan ini berlangsung.. hufh… ya lumayan lah, suhunya udah mendingan gak begitu panas. tapi sekarang ganti aku yang kepanasan… sedikit berkorban demi kompi tercinta πŸ˜€

pokoknya dalam waktu dekat ini aku harus servis tu kompi, keburu rusak nanti… moga-moga gak mahal ya, masak cuma kipasnya aja biayanya gede… 😦

My Data is Gone…!!!

Kira2 jam 08.30-an, 2 April 2008, aku iseng2 nyoba install Linux “Blangkon”, kayaknya turunan dari Ubuntu soalnya mirip, itung2 buat nyoba2 OS lain selain Windows, niatnya sih buat belajar, gak taunya ketiban sial.
Pas proses Install, mungkin agak kurang memperhatikan asal klik aja, kalo gak salah pas milih partisi, aku keliru mbuat partisi baru, bukanya pake yang sudah ada. alhasil HDku terformat dan data2-ku yang tercinta HILANG…!!!! Waduh, mau gimana lagi…
Saat aku menulis ini aku juga lagi konsultasi sama temenku, dia menyarankan pake software GetDataBack. yah, daripada cuma menyesali mending nyoba2 sesuatu… Data2 berhargaku moga2 bisa selamet.. doakan yah…..

Minggu sibuk… Trus gimana?

Namanya orang kuliah ya gak boleh santai-santai. Kalau boleh cerita sih, minggu-minggu awal ini tugasnya udah menumpuk, mulai dari praktikum, tugas dosen, maupun tugas lain yang sama pentingnya. rasanya capek dan bosen liat tugas-tugas itu. tapi mau gimana lagi, ini konsekuensi dari kuliahku, mau gak mau ya harus dikerjakan.

Manajemen waktu, ya itulah kuncinya, kita harus bisa mengatur waktu kita sedemikian rupa sehingga setiap waktu yang kita habiskan tidak sia-sia, dengan kata lain efektivitas waktu. sekedar teori sih semua orang juga tahu, nah pelaksanaannya itu yang susahnya minta ampun. liat tugas bertumpuk-tumpuk aja udah bingung mau ngerjain yang mana dulu, apalagi adanya godaan-godaan yang mengganggu, kayak game, manga, demikian juga anime. rasanya gak sempat buat ngerjain semuanya sekaligus.

SkalaΒ  prioritas perlu kita susun dulu, mana yang harus dikerjakan dulu atau yang gak penting dan bisa menunggu belakangan. Tapi terkadang kita tidak konsisten, contohnya aku, sudah mengatur jadwal sedemikian rupa tapi tetap saja kita langgar. yah, namanya juga manusia… masalah begini mah sudah biasa. tapi kalo keterusan ya kebangetan.

Sekedar pelajaran saja buat semua, jangan menunda-nunda kalo ada pekerjaan, kalo sempat langsung saja dikerjakan. kalo ditunda bisa-bisa kita mendapat suatu halangan yang membuat tugas kita itu tidak bisa terselesaikan. jangan lupa konsisten terhadap apa yang kita rencanakan, kalo sudah mantap ya jangan dilanggar. kita harus bisa menahan diri kita untuk melakukan hal-hal yang sia-sia sebelum pokok yang utama sudah terlewati.

Pelajaran di atas juga berlaku bagi aku, masak penulis gak ngelakuin yang ditulisnya, mana tanggung jawabnya..??? Ya diusahakanlah, semoga kita semua bisa jadi lebih baik. santai boleh saja, tapi itu ada waktunya. kenali waktu yang tepat untuk aksi yang tepat. bye…